WALLAHU ‘ ALAM = salah menyimpan tanda baca.


 

Sunan Gunung Djati-Penulis artikel keagamaan (Islam) atau media Islam lazimnya mengakhiri tulisan dengan kalimat Wallahu a’lam (artinya: “Dan Allah lebih tahu atau Yang Mahatahu/Maha Mengetahui). Sering ditambah dengan bish-shwabi. menjadi Wallahu a’lam bish-shawabi.

Hal itu untuk menunjukkan, Allah Swt-lah yang mahatahu atau lebih tahu segala sesuatu dari kita. Hanya Allah yang Mahabenar dan Pemilik Kebenaran mutlak. Kebenaran yang kita tuliskan itu relatif, nisbi, karena kita manusia tempat salah dan lupa.

Namun coba perhatikan, banyak yang keliru dalam penulisannya, yaitu dalam penempatan koma di atas (‘).Catatan: sebutan “koma di atas” untuk tanda baca demikian sebenarnya tidak tepat, tapi disebut “tanda petik tunggal” juga tidak tepat karena petik tunggal itu begini ‘…’ dan bukan pula “apostrof” (tanda penyingkat untuk menjukkan penghilangan bagian kata) karena dalam kata itu tidak ada kata yang dihilangkan/disingkat. Kita sepakati aja deh ya, namanya “koma di atas”.

Penulisan yang benar, jika yang dimaksud “Dan Allah Mahatahu” adalah Wallahu a’lam (tanda koma di atas [‘] setelah huruf “a” atau sebelum huruf “l”). Tapi sangat sering kita jumpai penulisannya begini: Wallahu ‘alam (koma di atas [‘] sebelum huruf “a”).

Jelas, Wallahu a’lam dan Wallahu ‘alam berbeda makna. Yang pertama (Wallahu a’lam) artinya “Dan Allah Mahatahu/Maha Mengetahui atau Lebih Tahu”. Yang kedua (Wallahu ‘alam) artinya “Dan Allah itu alam”, bahkan tidak jelas apa arti ‘alam di situ? Kalau ‘alamin atau ‘aalamin, jelas artinya alam, seperti dalam bacaan hamdalah –alhamdulillahi robbil ‘alamin.

Jadi, kalau yang kita maksud itu “Dan Allah Mahatahu”, maka penulisan yang benar adalah Wallahu a’lam, bukan Wallahu ‘alam.

Mari kita bedah. Eh, tunggu dulu… Saya bukan ahli bahasa Arab nih, cuma tahu dikit banget. Yang jago bahasa Arab, mohon koreksinya ya…

A’lam itu asal katanya ‘alima artinya tahu. Dari kata dasar ‘alima itu kemudian terbentuk kata ‘ilman (isim mashdar, artinya ilmu/pengetahuan), ‘alimun (fa’il/pelaku, yakni orang yang berilmu), ma’lumun (pemberitahuan, maklumat), dan sebagainya, termasuk a’lamu/a’lam (lebih tahu).

Tanda petik tunggal atau koma di atas (‘) dalam a’lam itu transliterasi bahasa Indonesia untuk huruf ‘ain dalam bahasa Arab (seperti Jum’ah, Ka’bah, Bid’ah, Ma’ruf, dan sebagainya). Kata a’lam artinya “lebih tahu”. Jadi, kian jelas ‘kan, penulisan yang benar: Wallahu a’lam, bukan Wallahu ‘alam.

Tentu, kesalahan penulisan itu tidak disengaja, salah kaprah aja alias kesalahan yang sering dilakukan, secara sadar atau tidak sadar, merasa benar –padahal salah—karena tidak ada yang mengoreksi. Saya yakin, maksudnya Wallahu a’lam, “Dan Allah Mahatahu”.

Wasalam.

 

(www.romeltea.com).*[ASM ROMLI, Pengasuh Kolom Jurnalistik Sunan Gunung Djati yang terbit setiap hari Sabtu]

PENDAHULUAN ILMU TAJWID


PENDAHULUAN ILMU TAJWID

.

Tajwid secara bahasa adalah membaguskan, sedangkan menurut istilah adalah mengeluarkan setiap huruf  dari tempat keluarnya dengan memberikan hak dan mustahaknya.

Yang dimaksud dengan hak huruf adalah sifat asli yang selalu bersamanya seperti sifat al-jahr, isti’la, istif’al, dsb. Adapun yang dimaksud dengan mustahak huruf adalah sifat yang tampak sewaktu-waktu, seperti tafkhim, tarqiq, ikhfa, iqlab, dsb.

Para ulama telah menyusun ilmu tajwid, serta menyusun pokok-pokoknya dan menyimpulkan hukum-hukumnya dari tata cara membaca yang diwariskan oleh Nabi Muhammad saw, para sahabatnya dan para tabi’in.

Tujuan mempelajari ilmu tajwid adalah menjaga lisan dari kesalahan tatkala membaca al-Quran. Oleh karena itu, hukum dan aturan-aturan dalam membaca al-Quran adalah fardhu ‘ain bagi setiap mukallaf.

Panduan ringkas hukum-hukum tajwid ini akan dimulai dengan sesuatu yang sudah menjadi kebiasaan para ulama tajwid yaitu hukum isti’azah dan basmalah.

HUKUM ISTI’AZAH DAN BASMALAH



1.  HUKUM ISTI’AZAH

Isti’azah hukumnya sunnah, dan membacanya diperlukan, khususnya ketika memulai bacaan al-Quran, baik itu membaca di awal surah atau di pertengahan surah dan wajib hukumnya menurut sebagian ulama.

فإذا قرأت القرآن فاستعذ بالله من الشيطان الرجيم

“Apabila kamu hendak membaca al-Quran, maka berlindunglah kepada Allah dari godaan setan yang terkutuk”
Q.S. An-Nahl:98:

Bacaan isti’azah

أعوذ بالله من الشيطان الرجيم

Disunnahkan mengeraskan bacaan isti’azah pada dua keadaan, yaitu:

a.  Ketika membaca al-Quran di tempat yang ramai, dalam satu majelis.
b.  Ketika mengajarkan dan belajar al-Quran. Hal tersebut bertujuan agar orang yang hadir di tempat tersebut diam untuk mendengarkan bacaan al-Quran.

Isti’azah dibaca pelan pada 4 keadaan, yaitu:

a.  Dalam shalat.
b.  Ketika membaca al-Quran tanpa suara.
c.  Membaca al-Quran secara bergilir dan dia bukan orang pertama yang membaca.
d.  Membaca al-Quran sendirian, baik secara pelan atau keras.

2. HUKUM BASMALAH

Basmalah wajib dibaca menurut riwayat Hafs di awal membaca al-Quran kecuali surah at-Taubah.

Adapun membacanya di pertengahan surah bagi yang membaca boleh memilih, antara membaca basmalah atau hanya dicukupkan dengan isti’azah saja. Misalnya

ketika menjadi imam shalat maghrib, ‘isya, atau shubuh yang harus dijaharkan, maka ketika imam membaca surah sesudah al-Fatihah, baik itu awal surah atau pertengahan, bacaan basmalahnya bisa dikeraskan (dijaharkan) atau juga bisa sir (dibaca pelan, dalam hati).

3.  HUKUM BASMALAH DI ANTARA DUA SURAH

a.  Qot’u kulli: membaca akhir surah, basmalah, dan awal surah secara terpisah, dan ini hukumnya boleh secara syar’i.
b.  Berhenti ketika akhir surah, kemudian membaca basmalah dengan awal surah dan hukumnya boleh secara syar’i.
c.  Membaca akhir surah, basmalah, dan awal surah yang baru secara bersambung, dan hukumnya boleh.
d.  Menyambung akhir surah dengan basmalah kemudian berhenti, setelah itu memulai surah baru. Yang ini tidak boleh secara syar’i karena akan disangka bahwa basmalah termasuk bagian dari surah yang sebelumnya.

4.  TATA CARA MEMBACA ISTI’AZAH, BASMALAH, DAN AWAL SURAH

Apabila seorang akan membaca al-Quran, maka baginya ada 3 cara untuk memulai membacanya:
a.  Qot’ul jami': membaca isti’azah, basmalah, secara terpisah.
b.  Washlul jami': membaca isti’azah, basmalah, dan awal surah secara bersambung.
c.  Menyambungkan isti’azah dan basmalah kemudian surah dibaca terpisah.
d.  membaca isti’azah secara terpisah dari basmalah dan surah, kemudian membaca basmalah dan surah secara bersambung.

Wallahu a’lam.

Belajar Tajwid – 1 & 2 .


.

.

Pada halaman ini kami menyuguhkan beberapa versi Belajar Tajwid PDF yang mungkin diantaranya ada yang anda sukai.

.


Belajar tajwid-1.

Belajar tajwid-2.

Hukum Tajwid.

Indeks Al-Qur’an

wassalam.

[ رَبَّنَا هَبْ لَنَ مِنْ أَزْوَاجِـنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةً أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِيْنَ إِمَامًا ]

.

‘lakukanlah sekehendak kalian

حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ حُصَيْنٍ عَنْ فُلَانٍ قَالَ تَنَازَعَ أَبُو عَبْدِ الرَّحْمَنِ وَحِبَّانُ بْنُ عَطِيَّةَ فَقَالَ أَبُو عَبْدِ الرَّحْمَنِ لِحِبَّانَ لَقَدْ عَلِمْتُ مَا الَّذِي جَرَّأَ صَاحِبَكَ عَلَى الدِّمَاءِ يَعْنِي عَلِيًّا قَالَ مَا هُوَ لَا أَبَا لَكَ قَالَ شَيْءٌ سَمِعْتُهُ يَقُولُهُ قَالَ مَا هُوَ قَالَ بَعَثَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَالزُّبَيْرَ وَأَبَا مَرْثَدٍ وَكُلُّنَا فَارِسٌ قَالَ انْطَلِقُوا حَتَّى تَأْتُوا رَوْضَةَ حَاجٍ قَالَ أَبُو سَلَمَةَ هَكَذَا قَالَ أَبُو عَوَانَةَ حَاجٍ فَإِنَّ فِيهَا امْرَأَةً مَعَهَا صَحِيفَةٌ مِنْ حَاطِبِ بْنِ أَبِي بَلْتَعَةَ إِلَى الْمُشْرِكِينَ فَأْتُونِي بِهَا فَانْطَلَقْنَا عَلَى أَفْرَاسِنَا حَتَّى أَدْرَكْنَاهَا حَيْثُ قَالَ لَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَسِيرُ عَلَى بَعِيرٍ لَهَا وَقَدْ كَانَ كَتَبَ إِلَى أَهْلِ مَكَّةَ بِمَسِيرِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَيْهِمْ فَقُلْنَا أَيْنَ الْكِتَابُ الَّذِي مَعَكِ قَالَتْ مَا مَعِي كِتَابٌ فَأَنَخْنَا بِهَا بَعِيرَهَا فَابْتَغَيْنَا فِي رَحْلِهَا فَمَا وَجَدْنَا شَيْئًا فَقَالَ صَاحِبَايَ مَا نَرَى مَعَهَا كِتَابًا قَالَ فَقُلْتُ لَقَدْ عَلِمْنَا مَا كَذَبَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ حَلَفَ عَلِيٌّ وَالَّذِي يُحْلَفُ بِهِ لَتُخْرِجِنَّ الْكِتَابَ أَوْ لَأُجَرِّدَنَّكِ فَأَهْوَتْ إِلَى حُجْزَتِهَا وَهِيَ مُحْتَجِزَةٌ بِكِسَاءٍ فَأَخْرَجَتْ الصَّحِيفَةَ فَأَتَوْا بِهَا رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ عُمَرُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَدْ خَانَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَالْمُؤْمِنِينَ دَعْنِي فَأَضْرِبَ عُنُقَهُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَا حَاطِبُ مَا حَمَلكَ عَلَى مَا صَنَعْتَ قَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا لِي أَنْ لَا أَكُونَ مُؤْمِنًا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَلَكِنِّي أَرَدْتُ أَنْ يَكُونَ لِي عِنْدَ الْقَوْمِ يَدٌ يُدْفَعُ بِهَا عَنْ أَهْلِي وَمَالِي وَلَيْسَ مِنْ أَصْحَابِكَ أَحَدٌ إِلَّا لَهُ هُنَالِكَ مِنْ قَوْمِهِ مَنْ يَدْفَعُ اللَّهُ بِهِ عَنْ أَهْلِهِ وَمَالِهِ قَالَ صَدَقَ لَا تَقُولُوا لَهُ إِلَّا خَيْرًا قَالَ فَعَادَ عُمَرُ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَدْ خَانَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَالْمُؤْمِنِينَ دَعْنِي فَلِأَضْرِبْ عُنُقَهُ قَالَ أَوَلَيْسَ مِنْ أَهْلِ بَدْرٍ وَمَا يُدْرِيكَ لَعَلَّ اللَّهَ اطَّلَعَ عَلَيْهِمْ فَقَالَ اعْمَلُوا مَا شِئْتُمْ فَقَدْ أَوْجَبْتُ لَكُمْ الْجَنَّةَ فَاغْرَوْرَقَتْ عَيْنَاهُ فَقَالَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ قَالَ أَبُو عَبْد اللَّهِ خَاخٍ أَصَحُّ وَلَكِنْ كَذَا قَالَ أَبُو عَوَانَةَ حَاجٍ وَحَاجٍ تَصْحِيفٌ وَهُوَ مَوْضِعٌ وَهُشَيْمٌ يَقُولُ خَاخٍ

 Telah menceritakan kepada kami Musa bin Isma’il telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah dari Hushain dari fulan mengatakan, Abu Abdurrahman dan Hibban bin ‘Uthayyah bersengketa.

Abu Abdurrahman kemudian mengatakan kepada Hibban;

Aku tahu alasan yang memotivasi kawanmu untuk menumpahkan darah. Maksudnya Ali bin Abi Thalib. ‘Apa itu? ‘ Tanya Hibban.

Abu Abdurrahman menjawab; ‘Sesuatu yang aku mendengar darinya secara langsung.’ ‘Apa itu? ‘ Tanya Hibban.

Abu Abdurrahman melanjutkan; dia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengutusku bersama Zubair dan Abu Murtsad. Masing-masing kami ketika itu menunggang kuda.

Nabi berpesan: Berangkatlah kalian hingga kalian sampai ke Raudah Haj. Kata Abu Salamah demikian, namun Abu Awanah mengatakan dengan redaksi; Haj.disana ada seorang wanita yang membawa surat Hathib bin Abi Baltha’ah kepada kaum musyrikin, bawalah surat itu kepadaku.

Lantas kami berangkat menunggang kuda kami hingga kami menemukan wanita itu sebagaimana yang disabdakan Nabi kepada kami, yaitu ia berada diatas untanya.

Ketika itu Hathib bin Abi Baltha’ah telah berkirim surat kepada penduduk Makkah yang isinya mengabarkan keberangkatan Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam kepada mereka.

Maka kami bertanya kepada wanita tersebut; ‘Mana surat yang ada bersamamu? ‘- ‘Saya tak membawa surat apapunJawab wanita tersebut. Maka kami menderumkan untanya, Kami mencari-cari surat itu di barang-barang bawaannya namun tidak kami dapatkan apa-apa.

Kedua kawan kami mengatakan;Menurut hemat kami, dia tak membawa surat! ‘ Saya jawab; ‘Kita sama-sama tahu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tak mungkin bohong.’ Maka Ali bersumpah dengan mengatakan; ‘Demi Dzat yang dijadikan untuk bersumpah, sekarang kamu harus mengeluarkan surat itu, atau kami benar-benar menelanjangimu.’ Spontan wanita tersebut meraih ikat pinggangnya dan pada saat itu dia mengenakan ikat pinggang terbuat dari kain, dan mengeluarkan surat tersebut.

Kemudian mereka membawa surat itu kepada Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam. Umar berkata; ‘ya Rasulullah, sungguh Hathib telah mengkhianati Allah dan rasul-NYA dan juga orang-orang mukmin, biarkan diriku memenggal lehernya.’

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya kepada Hathib: Hai Hathib, apa yang mendorongmu untuk berbuat seperti itu?

Hathib menjawab; ‘ya Rasulullah, Bukan berarti saya tidak beriman kepada Allah dan rasul-NYA, akan tetapi saya ingin mempunyai di tengah-tengah kaum (di Makkah) tangan yang membela keluarga dan hartaku, dan saya berpikir tak ada satupun dari sahabatmu melainkan dia juga disana mempunyai keluarga yang lewat perantaraannya Allah menjaga keluarga dan hartanya dari kaumnya.’

Maka Nabi menjawab; Ia jujur, maka janganlah kalian berkomentar terhadapnya selain kebaikan.

Namun Umar belum juga reda kemarahannya sehingga kembali mengatakan; ‘ya Rasulullah, ia telah berkhianat kepada Allah dan rasul-Nya dan juga orang-orang mukmin, biarkan aku memenggal kepalanya.’

Spontan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menegur: bukankah dia termasuk orang yang mengikuti perang Badar? apakah kamu tahu, barangkali Allah telah melihat orang-orang yang mengikuti perang badar lantas mengatakan; ‘lakukanlah sekehendak kalian, Aku telah mewajibkan surga bagi kalian!

Kedua mata Umar pun berlinang, dan berujar;Allah dan Rasul-Nya-lah yang lebih tahu!

Abu Abdullah mengatakan mengenai tempat diatas; Khahadalah lebih shahih, namun beginilah Abu ‘Awanah mengatakan, haj. Padahal haj adalah kesalahan tulis. Haj adalah nama tempat, sedang Husyaim mengatakan Khah (dengan huruf akhir Kha’ bukan jim).’

HR . Imam Bukhari